otomotif blog

Minggu, 17 April 2016

Kafein dan Kehamilan: Jangan Berlebihan

Salah satu hal pertama kebanyakan dari kita perempuan mempersiapkan diri untuk mengucapkan selamat tinggal untuk sekali kita melihat dua baris merah muda pada tes kehamilan kami adalah kafein. Banyak wanita akan menghentikan kebiasaan kafein kalkun dingin mereka keluar dari rasa takut semata-mata melakukan semacam kerusakan pada kehidupan baru tumbuh dalam diri mereka. Para wanita ini akan bersumpah off apa pun yang memiliki kafein di dalamnya dari kopi, dan soda bahkan coklat. Kemudian ada beberapa dari kita yang masih akan minum kafein tapi dipotong kembali. Daripada minum lima cangkir kopi sehari, kita mungkin memotong kembali ke setidaknya satu cangkir kopi untuk mendapatkan kita melalui hari.

ibu dan nenek kita mungkin akan memberitahu kita bahwa mereka minum jumlah yang sama kafein hamil seperti yang mereka lakukan ketika mereka tidak hamil dan anak-anak mereka ternyata baik-baik saja. Namun penelitian lebih banyak telah dilakukan sejak waktu mereka dan studi menunjukkan bahwa terlalu banyak kafein dapat menyebabkan beberapa komplikasi seperti persalinan prematur dan / atau berat badan lahir rendah.

Jadi berapa banyak kafein yang terlalu banyak kafein? Dokter memberitahu pasien mereka bahwa jumlah moderat kafein tidak akan membahayakan bayi mereka. Meskipun kafein tidak melewati plasenta, sesuatu yang kurang dari 300 miligram per hari (cangkir 8 ons kopi yang kuat) tidak akan ada salahnya. Apa pun lebih dari 300 miligram menempatkan bayi Anda pada risiko dan penelitian juga telah menunjukkan bahwa wanita yang minum lebih dari 300 miligram kafein sehari selama trimester pertama mereka memiliki risiko sedikit lebih tinggi dari keguguran.

Studi juga menunjukkan bahwa wanita yang memiliki lebih dari 500 miligram kafein sehari memiliki bayi yang memiliki denyut jantung lebih cepat dan tingkat pernapasan lebih cepat. Bayi-bayi ini juga menghabiskan lebih banyak waktu terjaga di beberapa hari pertama kehidupan mereka daripada tidur dengan damai setelah perjalanan panjang mereka.

Ada sejumlah alasan lain mengapa kita perempuan mungkin ingin untuk memotong kembali pada jumlah kafein yang kita minum selama kehamilan. Sebagai permulaan, ia tidak memiliki nilai gizi. Jika pernah ada waktu bagi kita untuk menyadari kebutuhan gizi kita itu adalah ketika kita sedang hamil. Kedua, kafein adalah stimulan yang akan meningkatkan denyut jantung dan dapat menyebabkan insomnia dan sakit kepala yang dapat menaruh beberapa tekanan pada pertumbuhan si kecil. Ketiga, kafein dapat menyebabkan mulas. Jika Anda telah hamil sebelum Anda tahu bahwa sakit maag dapat menjadi beban untuk memulai dengan, dan kafein hanya membuat lebih buruk. Terakhir itu adalah diuretik yang berarti dapat menyebabkan Anda kehilangan cairan yang dapat menempatkan Anda pada risiko dehidrasi.

Meskipun tidak perlu bagi Anda untuk memberikan semua kafein sepanjang durasi kehamilan Anda, Anda harus belajar bagaimana untuk minum di moderasi atau tidak minum sama sekali. Jika Anda tidak dapat menangani memiliki hanya satu cangkir kopi sehari, maka Anda mungkin akan lebih baik tidak minum kopi sama sekali. Tetap dengan kafein soda gratis dan bahkan kopi tanpa kafein. Ingat meskipun kopi decaf masih mengandung jejak kecil kafein jadi pastikan Anda mengambil yang menjadi pertimbangan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar